Thursday, 4 January 2018

CATATAN PERJALANAN KE RANAU (KUNDASANG) SABAH - DISEMBER 2017

Perjalanan balik hari yang dirancang sejak berbulan nan lalu melalui WA group keluarga. Sebenarnya idea ini udah bertahun, tapi kesuntukan masa dan timing selalu tak kena dikalangan ahli keluarga, menyebabkan perjalanan ini senantiasa tertangguh.

Akhirnya terlaksana jua hatta tak semua Legasi Aki Pangawai yang dapat turut serta. Aku sekeluarga, adik ipar sekeluarga dan juga orang tua kami. Lain-lain ahli keluarga masih sibuk dengan sambutan Christmas, New Year dan juga persediaan sesi baru persekolahan.


Kami memilih laluan Penampang - Telipok - Tamparuli - Kundasang. Perjalanan sehala sejauh kira-kira 100++ km mengambil masa kira-kira 2 hingga 3 jam pemanduan. Laluan yang penuh berliku dan berbukit-bukau menyajikan pemandangan yang indah, sejauh mata memandang.


Kamera kami tak berhenti berdetak sepanjang pemanduan, kerana pemandangan desa dan juga faktor cuaca yang cukup cerah, menyebabkan Gunung Kinabalu tidak malu-maluan untuk memunculkan diri.

Persinggahan pertama kami adalah pekan Nabalu, Kota Belud. Di pekan kecil ini, disediakan pelantar dan menara untuk pelancong bergambar dan menikmati pemandangan dengan Gunung Kinabalu sebagai latar belakang. Awesome !


Jika tidak kena timing, kawasan ini memang akan penuh sesak dengan pelancong. Tapi kami bernasib baik, sewaktu tiba, segerombolan pelancong dari Tanah Besar baru sahaja selesai berswa-foto. Jika tidak, maka berebut-rebutlah kami untuk mendapatkan angle yang terbaik.

p/s : Aisemen, lama tak menulis di blog, membuatkan ayat2 aku menjadi semakin skema !

Seterusnya perjalanan kami dilanjutkan menuju Desa Dairy Farm, ladang tenusu yang terletak di kaki Gunung Kinabalu. Pemandangan bak kata orang kampung aku, awesome and breathtaking !

Tak percaya, cuba tengok pic yang aku sempat snap;



Ini aku capture pakai smartphone saja, kalau sape yang guna DSLR pasti lebih marbeles. Untuk masuk ke sini, ada sedikit bayaran, RM5 untuk dewasa dan RM4 untuk kanak-kanak, manakala bawah 7 tahun adalah FOC.

Ramai yang berkira-kira untuk masuk, maklumlah jika di darab harga tiket dengan jumlah ahli keluarga, mungkin agak besar bagi sesetengah orang. Tapi bagi aku alang-alang dah sampai, rugi kalau tak menjengah hingga ke dalam.

Apa aktiviti boleh dibuat di Desa Dairy Farm?

Bagi peminat photography, memang berbaloi sebab kita boleh snappy2 dan berswa-foto dengan latar belakang Gunung Kinabalu yang awesome, lebih-lebih lagi jika cuaca menyebelahi kita dengan langit membiru.

Selain daripada itu, ada aktiviti bagi anak lembu minum susu guna botol susu (RM1.50 sebotol) dan juga bagi kambeng makan rumput (RM1.00 untuk seikat rumput). Nak tengok aktiviti memerah susu dari nenen ibu lembu pun ada, tapi tengok dari jauh sajalah. Setakat ini belum ada pengunjung dibenarkan mencabul kehormatan nenen ibu lembu menggunakan jari-jemari sendiri !

Paling awesome selain snappy2, makan eskrem dan yogurt yang dibuat dari tenusu fresh dari ladang. Memang sedap dan segar. Tapi awas, jika kebetulan pengunjung ramai, memang longgar kepala lutut beratur panjang di kaunter. Banyakkan bersabar dan jangan berputus asa, produk mereka memang berbaloi untuk anda pecah kepala lutut !

Timbul sayang nak tinggalkan Desa Dairy Farm sebab viewnya yang cukup awesome ! Tapi kena blah juga, bukan boleh tumpang tido situ pun. Tambahan pula cuaca mula berubah sikap, rintik-rintik hujan mula menitik dan Kinabalu pun mula malu-maluan bersembunyi si sebalik awan/kabus.

Destinasi kami yang seterusnya adalah Hot Spring Poring, Ranau. Tarikan utama di Poring Hot Spring adalah;

1. Kolam air panas
2. Canopy walk
3. Air terjun Kipungit
4. Air terjun Langanan
5. Gua Kelawar
6. Orchid Garden
7. Tropical Garden
8. Butterfly Garden

Tiket masuk atau lebih manis dipanggil yuran konservasi adalah RM3 untuk dewasa dan RM1 untuk kanak-kanak.


Nampak lengang saja kan tapi sebenarnya machiam ulat hurung bangkai. Berkerumun berteduh di bawah pondok kerana pada masa tersebut hujan makin lebat. Mujur kami dapat menumpang satu bahagian kecil pondok yang agak padat. Dapat juga lindungi baby dari terkena hujan.

Kami makan-makan bekal yang dibawa dalam keadaan berdiri kerana kekurangan ruang. Main telan sahaja kerana lapar dan kesejukan. Selesai makan, kami ambil keputusan untuk redah balik sahaja. Cuaca tidak bagus untuk kami explore Poring's bersama anak-anak kecil.

Bincang-bincang dalam kenderaan, kami membuat keputusan untuk singgah di Sabah Tea. Kira machiam Cameron Highland kalau di Semenanjung. Ada kebun teh, dan juga cafe untuk hirup teh panas.


Teh panas dihidang dalam teko untuk 8-10 orang. Gula dan susu dalam bekas berlainan. Jadi kalau mahu teh tarik, kena bancuh dan tarik sendiri hehehehe ! Nak makan berat pun boleh sebab ada buffet sekitar RM24++. Tapi kami tak jenguk sangat apa menunya. 

Nikmatnya hirup teh O pekat likat harum setelah kesejukan ditimpa hujan. Berkepul-kepul asap keluar dari muncung teko dan dari mulut sendiri.

Minum-minum sambil berbincang tempat mana lagi perlu dituju. Tetapi keputusan drastik diambil untuk balik sahaja ke KK kerana cuaca makin meragam. Kalau diikutkan banyak lagi tempat yang boleh disinggahi seperti Kinabalu Park, War Memorial dan fish massage.

Kalau semua rombongan dewasa memang kami akan redah, tapi ada pula baby dan kanak-kanak yang turut sama, baik call off sahaja.

Sebelum bergerak pulang ke KK, sempat juga singgah ke Masjid Jamek Kundasang untuk solat jamaa'. 


Masjid ini dahulu memang terkesan dari gegaran gempa bumi yang berlaku pada 5 Jun 2015. Kubahnya dikatakan runtuh tapi kini telah dibaik-pulih semula. 

Perjalanan pulang ke KK dari Ranau sedikit mencabar kerana hari telah gelap dan hujan pula turun tanpa henti. Sama sekali berbeda dengan perjalanan ke mari. Tapi Alhamdulillah semuanya selamat dan kami tiba di KK sekitar jam 9 malam.

Sekian.

Tuesday, 8 August 2017

CSR FUN LEARNING WITH PROTON CITY COMMUNITY


Hujung minggu lepas memang terisi betul masa. Memenuhi jemputan kahwin, anak training bola dan juga hal-hal peribadi yang lain.

Padat macam mana pun, sempat juga hantar anak untuk sertai CSR Fun Learning anjuran MPP dan PERCAS UPSI. Program untuk melestarikan proses pembelajaran dan meningkatkan minat serta pemahaman.

Program-program sebegini sebenarnya merangsang keberanian anak-anak untuk jadi lebih pro-aktif, berani untuk bersuara dan juga berani untuk bertanya.

Aku pun sebenarnya tak berapa tahu sangat pengisian program, cuma sempat sertai sekejap sahaja masa mula-mula program nak start dengan penutup.

In between terpaksa bergegas untuk ke sesi training bola anak yang satu lagi, serta selesaikan beberapa isu.

Personally, aku nak ucapkan ribuan terima kasih kepada penganjur terutamanya abam2 dan akak2 fasilitator yang sanggup mengorbankan hari minggu demi menabur budi dalam program kemasyarakatan sebegini.

Sebahagian besar daripada mereka adalah pelajar siswazah pendidikan. Malahan ada juga yang telah bertugas, tapi sanggup turun ke UPSI Tanjong Malim kerana minat untuk menyumbangkan tenaga dan idea bagi menjayakan CSR Fun Learning with Proton City Community.

Tahniah untuk anda ! dan terima kasih sekali lagi.

- Ketam Batu -

Monday, 7 August 2017

LOCENG AGUNG UNIVERSITI PENDIDIKAN SULTAN IDRIS


Hujung minggu yang baru lepas aku ke UPSI memenuhi undangan majlis perkahwinan. Majlis resepsi diadakan di dewan SITC. Majlis berlangsung gilang gemilang dan makanan pun sedap-sedap.

Selamat pengantin baru aku ucapkan dan semoga ikatan pernikahan kalian berkekalan hingga ke akhir hayat.

Selepas makan dan salam lebih kurang aku bergegas keluar dari dewan untuk ambil angin. Bukan kerana dalam dewan panas tetapi anak bongsu aku yang umur setahun tak reti duduk diam. 

Sebelum dia meragam tarik kerusi dan ganggu tetamu lain makan, baiklah kami undurkan diri dulu.

Waktu itu juga waktu puncak, ramai tetamu yang berduyun-duyun datang untuk meraikan pengantin. Jadi pada pendapat aku, moleklah yang mana sudah selesai makan dan santuni tuan rumah, undurkan diri. Ataupun sekurang-kurangnya beri peluang tetamu lain duduk dan makan dengan selesa pula.

Ini tidak, aku perasan ada species yang pantat bagai kena gam pada kerusi. Tak reti-reti nak bagi orang lain duduk untuk makan, dah nampak ada hamba Allah dengan anak-anak kecil melilau cari port untuk makan, kau buat-buat tak nampak sambil bergosip dan update FB !

Waktu puncak seat memang limited, jadi bertimbang rasa lah ye !


Keluar dari dewan SITC, depannya ada satu taman. Nampak cun untuk melepak sambil ambil udara segar. No smoking ye dalam kawasan kampus, jangan tersasul ada yang mencucuh putung rokok pula.

Masa duk melepak-lepak, aku perasan ada satu arca agak menarik. Aku snap gambar dan baca keterangan berkenaan arca tersebut.

Loceng agung diberi nama.....

Khabarnya, loceng agung ini diperbuat dari rel keretapi dan berfungsi sebagai pemberitahuan masuknya waktu untuk aktiviti-aktiviti tertentu dalam kawasan kampus.

Loceng tersebut akan diketuk dan dengungan loceng agung dikatakan boleh didengari di keseluruhan kampus SITC atau kini kampus UPSI lama.

Pada zaman darurat pula, bunyi dengungan loceng agung juga menandakan ada bahaya dan penghuni kampus perlu bergegas mencari perlindungan.

Mengikut catatan, loceng agung yang dipamerkan ini hanyalah replika kerana loceng agung yang asal telah hilang sekitar tahun 70an. Sejak kehilangan loceng agung, fungsinya telah digantikan dengan loceng elektrik.

Kemanalah agaknya menghilang loceng agung yang asal, masih wujudkah atau telah dicanai menjadi peralatan yang lain. Teringat kata-kata tukang sembelih, rel keretapi memang dicari-cari mereka untuk dibuat pisau atau golok.

Pisau atau golok yang dicanai dari besi rel keretapi cukup tajam, berkualiti dan tahan lebih lama. Pantangnya cuma satu, jangan diguna untuk menghiris bawang. Biasa bawang boleh menyebabkan pisau sebagus manapun akan pendek jangka hayatnya.

Itu kata pakcik tukang sembelih pada aku dulu. Lama dulu, masa aku masih bersekolah rendah ! Masa itu juga loceng yang diketuk dengan rod besi masih digunakan sebagai penanda mula dan tamatnya sesuatu matapelajaran. Kemudian baru masuk era loceng mekanikal dan loceng elektrik.

Sekian rapuan aku, lain tajuk lain penceritaan semuanya caca-merba.

- Ketam Batu -

Sunday, 6 August 2017

BUAH TANGAN KECIL TAPI SIGNIFIKAN DARI BHPetrol


Sebelum ke tempat kerja, aku singgah petrol station nak top-up minyak. Aku bukan memilih sangat, Vios aku mentekedarah je mana-mana petrol.

Cuma aku lebih kerap ke Petronas dan Shell, ada sebab dan musababnya.

Petronas sebab aku adalah pengguna kad kredit CIMB Petronas dan kad Mesra Petronas. Kadar penggunaan petrol aku sebulan di antara 4 ke 5 ratus. Dengan kadar tersebut, setiap bulan aku dapat rebate dari CIMB Petronas sekitar 20 atau 30 ringgit. Memang untuk petrol di Petronas, aku akan guna kad kredit.

Shell pulak sebab aku ada kad BonusLink. Setiap kali isian petrol akan ada mata bonus. Kumpul lama-lama ada jugak la habuannya. Tak lah banyak tapi ok juga dari tak ada langsung.

Cuma pagi tadi aku singgah BHPetrol sebab regular Petronas petrol station yang aku singgah tutup untuk renovation. Shell pulak jauh dan bukan dalam laluan aku ke tempat kerja.

Pilihan paling dekat, BHPetrol. 

Aku isi dalam 30 ringgit je, lepas bayar adik yang jaga kaunter hulur satu kotak tisu. Tanda ingatan untuk customer katanya.

Comel je..... maksud aku kotak tisu ! Tapi adik cashier pun comel gak !

Kotak tisu cenonet je pun, apa yang aku kecoh sangat sampai up dalam blog ! Kecil atau besar bukan soalnya abang akak pakcik makcik, tapi sentimental menghargai customer yang buat valuenya jadi mahal.

Aku ambil contoh insurans. Aku pernah ceritakan dalam entri terdahulu. Aku terminate bukan sahaja kerana manafaat yang sudah tidak sesuai dengan keadaan semasa, tapi juga kerana agen yang kemut melampau dengan customer. Lepas aku sign-up terus lenyap dari pandangan. Paling kurang bagi le planner ke, payung ke, sekali setahun je pun !

Kalau tengok pada kotak tisu tersebut, tertera "WIN ! A BHPETROL MALAYSIA 60TH MERDEKA DAY GOLD COIN'. Ada peraduan sempena hari kemerdekaan rupanya dari BHPetrol.

Baca detail lagi, kena isi borang yang boleh didapati dari mana-mana BHPetrol dan submit sebelum 31 Julai 2017.

Ok ! dah lepas hahahahaha !

Belek lagi kotak tisu tersebut. Tercatat "INFINITI EURO 5 DIESEL, first in Malaysia". Kiranya BHPetrol yang mula-mula jual diesel standard Euro 5 di Malaysia.

Kelebek lagi.......

INFINITI RON 95 and RON 97 THE PREMIUM FUEL

1. High quality additives from Germany
2. Maximum strength petrol additives at 800ppm
3. Made by the World's Leading Chemical Company
4. Superior deposit cleaning agents
5. Friction reducing agents

Details sila lawat www.bhpetrol.com.my

Thank you adik BHPetrol !

- Ketam Batu -

Saturday, 5 August 2017

CERITA RAYA 2017 PART III - AKU RAYA DI TENOM SABAH !



PART IPART II - Kisah sebelumnya.

Caca-merba penceritaan aku tapi bertabahlah kalau korang masih minat nak baca. Tak berapa menarik mungkin cerita raya aku tapi cukuplah untuk aku coret dan jadikan kenangan.

Boleh dikatakan hampir kesemua warga desa aku dan sekitarnya adalah warga tani. Hidup sebagai petani korang tahulah, pendapatan tidak menentu. Kadang-kadang sekadar cukup-cukup makan sahaja.

Jadi tak kesemua mampu memiliki kenderaan 4 roda melainkan motosikal semata. Sekadar motosikal mana nak muat seisi keluarga nak pergi beraya.

Sebagai alternative, mereka biasanya akan pergi beraya secara berkonvoi. Cari dua tiga buah 4 wheels ataupun truck pick-up, kemudian naik ramai-ramai. Kekadang belakang truck pick-up penuh dengan penumpang.

Berdiri ramai-ramai dalam pick-up, terhuyung-hayang sebab jalan kampung bukan elok sangat, sambil bergelak ketawa. Nampak macam membahayakan diri tapi seumur hidup aku tak pernah pula dengar sebarang malapetaka.



Kalau di bandar-bandar besar, menjadi kebiasaan politician buat rumah terbuka. Jemput rakyat jelata dan potential voters datang bertandang. Tempat aku yang pedalaman pun ada juga. 

Siapa sangka, Tenom menyimpan seorang ahli politik yang berpotensi, Jamawi Jaafar yang merupakan Ketua Penerangan Pemuda UMNO Malaysia yang juga Ketua Pemuda UMNO Bahagian Tenom.

Turut menerima jemputan tetapi atas hal-hal yang tidak dapat dielakkan aku dan keluarga tidak dapat menghadirkan diri.



Jika diikutkan cerita orang lama, tapak surau ini diwakafkan oleh seorang mualaf. Aku tak tahu nama asalnya tetapi selepas memeluk agama Islam, beliau lebih dikenali sebagai Haji Azmi.

Namun selepas kematian beliau, dan semakin kurang penduduk beragama Islam kerana berhijrah ke tempat lain, surau tersebut terbiar dan diabaikan untuk tempoh yang agak lama. 

Seingat aku memang belasan jika tidak puluhan tahun surau ini ditimbuni semak samun. Tapi Alhamdulillah, pada Ramadhan yang lepas Surau Haji Azmi kembali diimarahkan. Solat tarawikh diadakan saban malam sepanjang Ramadhan, begitu juga dengan solat 5 waktu.

Semoga surau ini akan terus diimarahkan dan tidak terbiar seperti dahulu. Jika diimarahkan, maka tertunai hasrat arwah Haji Azmi sewaktu beliau mewakafkan tapak surau ini. Semoga roh arwah dicucuri rahmat dan tenang di sana sementara menunggu hari kebangkitan.



Foto ini aku ambil selepas solat Jumaat, misi mencari ayam pencen untuk dibuat sup. Tahu ayam pencen kan, ayam telur yang sudah tidak bertelur secara produktif. Bagilah makan sebagus mana pun, hasil tetap tak seberapa. Jadi dipencenkan dari barisan hadapan yang masih sakan bertelur.

Orang kata ayam pencen, dagingnya agak liat. Tapi bagi aku masih sedap dan empuk. Bergantung kepada cara masakan dan penyediaan. Permintaan untuk ayam pencen sentiasa ada, kadang kala permintaan mengatasi pengeluaran. Kata orang juga, ayam pencen lebih berkhasiat berbanding ayam daging.

Melalut betul entri aku kali ini, memang caca merba. Terima kasih jika ada yang sudi baca. Nanti aku sambung lagi dalam PART IV.

Sekian.

- Ketam Batu -

Friday, 4 August 2017

CERITA RAYA 2017 PART II - AKU RAYA DI TENOM SABAH !


PART I - Kisah sebelumnya.

Monumen ini dibina sebagai mercu tanda pasar basah di pekan Tenom. Lokal dah tak heran dengan ikan batu-batuan ini, tapi pelancong asing sakan nak berswa-foto termasuklah aku.

Aku pun kira pelancong jugak sebab setahun sekali dua sahaja balik Tenom. Pasar basah di pekan Tenom ini agak sesak menjelang hari raya. Maklumlah ramai umat yang membeli-belah untuk beli barangan dapur, nak masak hidangan raya.

Aku biasanya tunggu dalam kereta saja, bini aku dengan mertua yang akan masuk pasar shopping. Tak daya aku nak bersesak-sesak dalam tu.

Tapi tahun ini aku tak perlu risau untuk bersesak-sesak dalam pasar Tenom. Sebabnya tahun ini, aku menyambut 1 Syawal di KLIA2 dan dalam flight bersama Air Asia.

Ye.... aku tak sembang dalam entri terdahulu. Tahun ini 1 Syawal kami di dalam flight, balik kampung Tenom di pagi raya. Tapi ramai juga balik kampung pagi raya, sama flight dengan aku ramai je siap berbaju raya. 

Kami dressing biasa-biasa je sebab rimas kau nak berbaju melayu dan berkurung bagai kejar flight, kemudian dari KK nak ke Tenom bukan dekat. Sampai kampung semua dan lencun dengan peluh dan berbau hapak.


Kau tau apa yang indahnya beraya di desa?

Banyak keperluan harian tak perlu keluarkan duit pun. Boleh main petik saja tepi rumah. Sayur-sayuran, ulam-ulaman dan buah-buahan tumbuh subuh keliling rumah. Nak makan ayam, sembelih saja ayam kampung.



Modal cuma kena rajin keluarkan peluh. Umum memang mengetahui daerah Tenom cukup subur dan sesuai untuk industri pertanian.

Campak saja biji benih pasti akan tumbuh dan mengeluarkan hasil yang lumayan. Tenom pada suatu ketika cukup terkenal sebagai pengeluar kopi dan koko utama di Sabah. Namun kejatuhan harga komoditi (harga pasaran dan juga manipulasi harga oleh orang tengah) menyebabkan petani tempatan hilang minat.

Kini getah dan kelapa sawit menjadi pilihan disamping pisang. 



Tiada batasan agama, tiada batasan keturunan, tiada batasan darjat. Semuanya bergembira menyambut Aidilfitri tanpa prejudis. 

Keluarga aku memang majmuk dalam beragama, ada yang muslim dan ramai juga yang non-muslim. Open house raya memang terbuka untuk semua. Betul-betul 1Malaysia punya sambutan.

Anak-anak buah aku yang non-muslim memang excited kalau tiba hari raya. Inilah masanya nak merasa dapat duit raya dan main bunga api. Chinese New Year dan Christmas, anak-anak aku pula yang terlebih excited. 

Bagus bagi mereka, dapat merasa pelbagai jenis perayaan dalam suasana harmoni dan majmuk. Opkoz syariat beragama juga aku tekankan supaya tidak melampaui batas, juga tanpa menyinggung perasaan mana-mana pihak.



Ini menu hari raya ke tiga kalau tak silap. Menu open house kat kampung aku tak lah grande macam kat KL nun. Nasi putih dan lauk pauk adalah kebiasaan. Jarang sangat jumpa sate pasta western bagai.



Gabungan kuih muih tradisional dan yang tak berapa nak tradisional. Ini yang dihidangkan kepada tetamu sebagai menu sampingan. Menu utama sudah tentulah nasi putih dan lauk pauk tadi. 

Nampak biasa-biasa je kan ! Tapi kalau dah berkumpul seisi keluarga, yang biasa-biasa pun boleh jadi marbeles dia punya kelazatan. Paling penting dapat beramah-mesra dengan saudara mara yang cuma sesekali dapat bersua-muka.

Sekian dulu, nanti kita sambung cerita dalam PART III.

- Ketam Batu -

Thursday, 3 August 2017

CERITA RAYA 2017 PART I - AKU RAYA DI TENOM SABAH !


Tahun ini mencatat sejarah sebagai tahun pertama aku beraya sebagai anak yatim piatu soob ! soob ! soob !

Ayah aku meninggal dunia 10 tahun yang lalu, mak aku pula menyusul bulan April yang sudah. Tak sempat dia nak merasa suasana Ramadhan dan Syawal untuk tahun ini.

Al-Fatihah buat arwah mak dan ayah aku, semoga roh mereka dicucuri rahmat dan tenang di sana sementara menunggu hari kebangkitan.


Tahun ini aku beraya di Tenom, Sabah dan terbang bersama airlines tambang murah Air Asia. Tambang murah yang membuatkan poket aku rabak. Tahu sajalah tiket musim perayaan untuk 2 dewasa dan 3 kanak-kanak. Murah bagi orang lain kut, tapi senak juga bagi aku.

Kebiasaan balik raya kami guna waran kerajaan sebab bini aku kakitangan gomen. Tapi disebabkan masalah teknikal, terpaksa guna duit poket sendiri. Simpan waran untuk balik hujung tahun kalau ada rezeki.

Penerbangan Alhamdulillah smooth, sumandak yang jadi stewardess pun come lote belaka. Anak jantan bongsu aku sempat rembat koleksi patung beruang yang dijual dalam penerbangan tersebut. Pelik aku, anak jantan suka patung beruang !

Tenom ini agak jauh dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu. Sekitar 2.5 hingga 3 jam pemanduan jalan darat. Sebaik mendarat di KKIA, melalui bantuan salui aku (salui bermaksud biras) kami dapatkan teksi untuk ke Tenom. 

Boleh hubungi Vincent 012-8114285 kalau korang perlukan teksi untuk ke Tenom/Keningau dari Kota Kinabalu. Toyota Unser beliau agak selesa jugalah.

Apa istimewanya Tenom? Nanti aku cerita apa menarik di Tenom, mungkin korang berminat nak melawat Tenom dan nombor Vincent mungkin berguna.

Untuk makluman, Tenom terkenal sebagai pusat kebudayaan Murut, dan juga terkenal sebagai pusat pengeluaran kopi bagi negeri Sabah.

Sekian dulu, nanti sambung cerita lagi. PART II

- Ketam Batu -